Sunday, July 27, 2008

LEGENDA BATU MALIN KUNDANG

Kisah ini menceritakan tentang hukuman yang diterima oleh seorang anak yang durhaka terhadap orang tuanya. Inti ceritanya adalah sebagai berikut:
Dahulu kala ada seorang ibu dengan seorang anak laki-lakinya bernama Malin Kundang hidup dalam keadaan yang sangat miskin. Setelah dewasa, si anak pergi merantau ke negeri orang untuk merubah hidupnya.
Setelah sekian lama dalam perantauan, si pemuda berhasil menjadi seorang saudagar yang kaya-raya dan memperisteri seorang gadis cantik yang berasal dari keturunan orang kaya juga. Suatu ketika, si pemuda yang telah menjadi saudagar tersebut berlayar ke kampung halamannya dikarenakan suatu urusan dagang. Ketika berlabuh dan turun dari kapal layar besarnya, orang-orang kampung mengenalinya sebagai Malin Kundang yang dulu ketika pergi merantau masih dalam keadaan miskin. Orangpun memanggilkan ibunya yang sudah tua bahwa anaknya ada di pelabuhan. Si ibu segera berangkat untuk menemui anaknya. Namun, ketika bertemu bukan kebahagian yang dia dapatkan tetapi cacian dan makian dari si Malin Kundang. Malin Kundang yang telah kaya itu merasa malu kepada orang lain, terutama kepada istrinya bahwa dia berasal dari kalangan orang miskin. Karena itu dia tidak mengakui bahwa perempuan tua itu adalah ibu kandungnya. Bahkan dengan tega dia meludahi ibu kandungnya sendiri dan mengusir dari kapalnya.Si ibu yang merasa sedih dengan kelakuan anaknya apalagi sampai tidak mengakui dia sebagai ibunya, akhirnya berdoa kepada Tuhan untuk memberi hukuman pada anaknya. Tuhan mengabulkan do'anya. Datanglah badai dan ombak besar menghantam kapal layar yang berukuran besar tersebut dan menghempaskannya ke pinggir pantai. Si Malin Kundang yang merasa bersalah akhirnya memohon ampun pada ibunya. Tetapi semuanya sudah terlambat ketika hukuman dari Yang Maha Kuasa sudah datang. Akhirnya Malin Kundang dikutuk menjadi batu. Sampai sekarang, anda dapat menyaksikan batu-batu berbentuk kapal ditepi Pantai Aie Manieh.

Diusahakan oleh:
Muhd hasif bin nor azman
1 cimos

8 comments:

Petualangan Sang Bugis said...

DASAR MALING BUDAYA DAN MALING CERITA. WEHH...MALAYSIA NEGERI PENUH DENGAN KEBOHONGAN DAN PENCURIAN. KENTARA KALIAN MENGCOPY DARI WEB INDONESIA..,BAHASA SAJA BAHASA INDONESIA. DASAR NEGARA KEKURANGAN BUDAYA DAN ILMU.......

nisa said...

malin kundang adalah cerita rakyat dari indonesia :)

jangan mengakui yang bukan haknya :)

Nur Aina Humaira said...

SI TANGGANG LA! BUKAN MALIN KUNDANG!!! BONGOK LA!!!! SIAL! TENGOK! ORANG INDONESIA DH MARAH! SI TANGGANG LA WEI!

Nur Aina Humaira said...

SI TANGGANG LA! BUKAN MALIN KUNDANG!!! BONGOK LA!!!! SIAL! TENGOK! ORANG INDONESIA DH MARAH! SI TANGGANG LA WEI!

Giri Miharja said...

terimakasih gan infonya menarik jangan lupa mampir ke http://girimiharja.student.ipb.ac.id

Adamas said...

Ini cerita indo kamvert

Adamas said...

Ini cerita indo kamvert

Bambang Pashter said...

Sudah jelas cerita maling Kundang di Padang Sumatra.lha kok malingsial ngaku2 miliknya.cerita Malaysia itu si tanggung..